RoswitaPL.com: 2017

Rabu, 18 Oktober 2017

Oleh-oleh Bogor Ramah Kantong : Main Kesini!

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Hola moms... Hola amigos...

Sabtu kemarin saya berkesempatan untuk mengunjungi store Lapis Bogor Sangkuriang Padjajaran. Pada tau Lapis Bogor Sangkuriang kan? Jangan ngaku orang bogor kalau belum nyobain kue oleh-oleh khas bogor yang udah hits sebelum berbegai jenis kue kekinian muncul dimana-mana. Store Padjajaran sendiri merupakan salah satu dari 6 store resmi Lapis Bogor Sangkuriang. 5 Store lainnya tersebar di seputaran wilayah Bogor, antara lain ; Sholeh Iskandar, Puncak, Cibinong, Stasiun KA Bogor, dan Dramaga


LBS Padjajaran
LBS Padjajaran

Senang sekali dapat berkunjung ke store Lapis Bogor Sangkuriang, karena hari itu saya diizinkan untuk memfoto outlet. Tentu saya semakin semangat hari itu berkeliling salah satu pusat oleh-oleh bogor itu. Lapis Sangkuriang Bogor sendiri mulai beroperasi pada Juni 2011. Kang Dede Suryadi, salah satu anggota bloggor berkesempatan untuk mewawancarai, Ibu Rizka Wahyu Ramadhona, pemilik Lapis Bogor Sangkuriang. Dalam tulisannya “Lapis Bogor, Ikon Baru Kota Hujan”, Ibu Rizka hanya bermodalkan Rp 500 ribu rupiah saat memulai usaha kue bolu bogor ini. Alhamdulillah sejak dibuka pada tahun tersebut permintaan masyarakat terhadap bolu lapis talas ini semakin meningkat. Bahkan sempat satu orang pembeli dibatasi hanya boleh membeli tiga boks maksimal, jika ingin lebih dari itu harus melalui pemesanan tiga hari sebelumnya.

Tapi lain dulu lain sekarang. Kini Lapis Bogor Sangkuriang semakin berinovasi baik dari segi produk maupun pelayanan, tentu saja hal ini di lakukan untuk menjadi pusat oleh-oleh khas Bogor. Varian rasa yang semakin banyak semakin memanjakan lidah konsumen untuk mencoba bolu kukus yang juga menjadi oleh-oleh bogor rekomen ini. Kalau dulu juaranya hanya original keju dan full talas, kini Lapis Bogor Sangkuriang hadir dengan berbagai varian rasa menggoda antara lain ; Brownies Keju, Original Keju, Coco Pandan Keju, Full Talas Keju, Teh Hijau Keju, Strawberry Keju, dan varian barunya yaitu Chocovila Keju.


Varian Rasa Lapis Bogor
Varian Rasa Lapis Bogor


Kalau hendak mencari pusat oleh-oleh khas bogor, datang ke store Lapis Bogor Sangkuriang merupakan pilihan tepat. Begitu masuk store, kita akan langsung disambut pegawai store yang dengan senang hati membantu kita memilih-milih oleh-oleh bogor terenak. Store Lapis Bogor kini juga dilengkapi dengan berbagai makanan khas bogor. Nyari cemilan bogor, maupun jajanan bogor kini tersedia disini. Saya sendiri kalau mudik, atau ada saudara dari Kalimantan yang lagi main ke Bogor lebih senang mengantar mereka memilih oleh-oleh kesini. Ada beberapa hal yang membuat saya memilih belanja Lapis Bogor Sangkuriang sebagai oleh-oleh:

  • Varian rasanya banyak, jadi banyak pilihan rasa yang bisa kita bawa untuk oleh-oleh sanak saudara
  • Udah banyak cemilan dan jajanan bogor yang juga siap diborong sebagai oleh-oleh khas bogor di store LBS.
  • Harga Lapis Bogor Sangkuriang yang jauhhhh lebih murah bila di bandingkan dengan kue-kue oleh-oleh kekinian tentunya jadi alasan terbesar juga dong hehehe… Udah murah, enak, kurang apalagi coba?
  • Nggak Cuma jual kue, bahkan store LBS sudah jual kaos Bogor dan oleh-oleh lainnya seperti Mug, tote bag.

Kini Store LBS juga menjual berbagai  Oleh-oleh Bogor lainnya,  mulai dari Kue-kue hingga Mug
Kini Store LBS juga menjual berbagai 
Oleh-oleh Bogor lainnya, 
mulai dari Kue-kue hingga Mug


Kalau store lagi penuh dan kita sedang buru-buru jangan khawatir. Karena kini ada fasilitas “Jalur Cepat” di store LBS, ini sangat memudahkan kita yang sedang terburu-buru. Dan jangan khawatir kini pembelian sudah tidak dibatasi mau beli 5? 10? Bisa, pesan, bayar, langsung bungkus bawa pulang!


Fasilitas “Jalur Cepat”


Kalau saya suka banget sama Lapis Bogor Sangkuriang yang varian Strawberry Keju, bisa abis satu kotak sendiri kalau udah ketemu sama ini. Bolu lapis talas ini juga selain untuk oleh-oleh juga sering saya gunakan di berbagai acara; arisan, pengajian, nyuguhin tamu, atau cemilan favorit keluarga. Sekotak Lapis Bogor Sangkuriang Strawberry, sekotak loh yah.. bukan sepotong…catat SEKOTAK.. ditemani dengan satu gelas es the manis atau es kopi susu udah surge dunia buat nemenin saya kerja atau nulis blog. Berasa menginspirasi banget! Abis lembutnya….harumnya…manisnya….bikin ga bisa berenti! Perfectooo!


Strawberry Keju!! My Favorite Varian!!
Strawberry Keju!! My Favorite Varian!!


Dan kalau lagi kangen dan tiba-tiba pengen lapis bogor sangkuriang setelah baca tulisan saya (hehe…) bisa banget! Sekarang LBS juga punya fasilitas “LBS Xpress”, tinggal telepon 1500 262 , Lapis Bogor Sangkuriang segera diantar kedepan rumah. Enaknya lagi fasilitas ini FREE ONGKOS KIRIM sekalipun hanya pesan satu kotak, tapi masih untuk wilayah Bogor yah Free Ongkirnya. Jadi sangat memanjakan para penikmat Lapis Bogor Sangkuriang kapanpun, dimanapun. Saya sendiri sudah mencoba fasilitas ini dan memang sangat membantu kita untuk mendapatkan LBS tanpa harus ngantri di storenya.

Sekian petualangan saya di Store Lapis Bogor Sangkuriang Padjajaran, pusat oleh-oleh khas Bogor yang terenak dan murah pastinya. Semoga bermanfaat yah^^










Rabu, 11 Oktober 2017

1st Journey “Kuliner Eman” : My Thai Resto

 Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Hola moms... Hola amigos...

Welcome to my personal blog…yeayyyy…^^

And this is my first post about my culinary journey, hahahaha…. bukannya ga pernah kulineran, tapi biasanya kalo saya kulineran postingnys di IG. Jangan lupa follow IGnya yah.. @roswitapujilestari .

 

Nah ini tulisan petama Kuliner Eman Ala Wita disini.  Mari kota bahas kenapa kudu banget ada kata “Eman”? Ada yang tau artinya?? Jadi gini, kata “eman” itu sebenernya justru saya tau dari suami. Berawal kalo akhir bulan, setiap lagi pengen jajan-jajan cantik sama suami pasti sebelum pergi ada pesan-pesan sponsor “Inget yang, aku belum gajian kita eman-eman dulu…”. Dan eman-eman itu kata suami artinya disayang-sayang. Tapi setelah saya googling, kata eman itu menurut kamus bahasa jawa artinya :

  1. sayang sekali
  2. sayang kalau hilang atau rusak

 

 

Jadi mungkin maksud suami sampe gajian berikutnya sisa saldo harus di sayang-sayang , kalau sisa malah suami lebih bersyukur, hehehe.

 

Nah karena hal ini makanya saya yang harus puter otak biar kebutuhan jiwa untuk jalan-jalan dan makan enak terpenuhi  tapi dompet suami tetep eman dan aman (hohoho… skill tingkat emak-emak ini mahasiswa aja belum bisa masuk level ini).  Makanya setelah berpikir panjang kali lebar, setelah berbagai metode telah saya validasi dan verifikasi (yuhuuuu… anak analisis kimia masih ingat dua hal ini?) , akhirnya terlahirlah “Kuliner Eman Ala Wita” Yeaaaayyyyyyyy…….. Semoga  liputan mak berfaedah yah..

 

Kali ini mak jajan-jajan cantik di daerah Bogor (emang gabisa jauh dari rumah wkwkwkwk…) , di My Thai Resto.

 

Tempatnya cantik banget buat futu-futu, kalo kata kids jaman now “instagramable”.  Disini mak ga sendirian mak bareng sama kakak dan mamah.  Kita nyobain Mango Sticky Rice (kayaknya ini yah yang dulu awal-awal bikin kuliner Thailand jadi booming), Thai MangoMango Tango, Thai Tea (pastiii! ), Salad Mangga, Ayam dalam pandan, Sapi Kemangi, dan pasti Tomyamnya!

 

Yang langsung pertama saya sergap pertama itu Thai Mangonya, jus mangganya mantep ga terlalu manis ditambah potongan buah mangga sama potongan pudding mangga bikin tambah nyeessss… seger asli! Mungkin sekarang salah satu dessert kekinian yang bertemakan mangga memang lagi booming nah coba deh mango thainya My Thai Resto.


Jus mangganya menggoda sekali bukan?
Jus mangganya menggoda sekali bukan?



Abis itu karena udah jam makan siang, langsung aja kita ngejajal nasi pake sapi kemangi. Yang pasti wangi banget kemangi bikin makin semangat makan , rasa manis juga sedikit pedas, bener-bener bikin bangkit selera makan.  Ditambah kuah tom yamnya yang seger.  Beuuhh… makin enduuullll pisaann…


Sapi Kemangi, wajib coba kalau kesini.
Sapi Kemangi, wajib coba kalau kesini.

Nah ngomong-ngomong soal Tom Yam,makanan  ini juga merupakan salah satu kuliner iconic nya Thailand.  Nah Tom Yam disini itu agak beda, selain katanya bumbunya khas buatan sendiri. Pas saya icip-icip tastenya tidak seasam yang pernah dicoba selama ini. Setelah ngobrol-ngobrol cantik sama manager restonya (wawancara ala  wita hahaha… jiwa journalist muncul). Ternyata dalam dunia perkulineran Thailand itu di bagi dua, ada Thailand utara dan Thailand selatan. Kalau di Utara sebagian besar yang tinggal adalah etnis tionghoa yang beragama budha, ada sebagian kecil (minoritas) orang melayu, india. Sehingga bahan makanan dan bumbu dipengaruhi oleh kaum mayoritas yang tinggal disana.  Jadi mereka 50:50 ada yang halal dan haram.  Sedangkan di Thailand selatan karena mayoritas  yang tinggal adalah dari suku melayu yang notebene sebagian besar muslim dan dekat juga dengan perbatasan Malaysia. Jadi secara bumbu dan bahan makanan mayoritas halal.  Nah kalau kata pak managernya My Thai ini ngadopt masakan Thailand selatan.


Ini favorit aku, Tomyamnya!
Ini favorit aku, Tomyamnya!


Boleh banget nih langsung dateng terus dan icip-icip menunya. Saya sih demennya tom yamnya, ENAK GA TERLALU ASAM ,jadi pas dilidah. Nah kalau di blog saya, kalau bahas kuliner eman pasti saya kasih tips-tips berguna untuk JAJAN EMAN ala Wita.. Hehehe…

Kalo mau nongki cuantik tapi kantong tipis tetep bisa loh….

 

EMAN ALA Wita DI MY THAI (utk makan ber2):

 

  •        Tom Yam Ayam (for 2 pax)   45k
  •        Nasi (2 porsi)  10k
  •        Es The Tawar (2) 8k

Total (belum sama pajak) : 63k

 

TAMBAHAN…Untuk pelajar ada diskon khusus lohhhh catet ya,,,setiap hari SENIN S/D JUMAT (syarat dan ketentuan berlaku tentunya..hohoho) pantengin dan follow aja IGnya @mythairesto

Hehehe…Sekian dulu postingan kuliner eman pertama ala Wita, happy Wednesday.. :*



Terpuaskan sama hidangan dari My Thai Resto. Bikin jatuh cinta.
Terpuaskan sama hidangan dari My Thai Resto. Bikin jatuh cinta.







Rabu, 28 Juni 2017

When The Stories Begin…

 “Lebih baik bangun cinta, daripada jatuh cinta. Jatuh itu sakit, bangun itu semangat. “

(AMPM – Bangun Cinta)



Kalau ngomongin soal cinta mungkin bakal jadi cerita yang ga akan selesai di ceritain dalam satu postingan. Karena pasti banyak cerita manis, asam,asin, lucu, sedih yang bisa kita ceritain kalau udah berurusan soal cinta. Mulai dari cinta monyet, cinta gorila, sampe akhirnya kenal sama proses ta’aruf dan bertemu sama si jodoh.

Tapi kali ini yang mau diceritain adalah tentang perjalanan proses ta’aruf dengan mantan pacar yang kini udah jadi suami (ihiy…). Kalau di film-film proses ta’aruf di warnai dengan bunga-bunga cinta yang bertaburan dan perasaan penuh kebahagiaan. Beda dengan kisahku dan suami. Sangat jauh dari gambaran film “Ketika Cinta Bertasbih” atau “Dalam Mihrab Cinta” , malah kayaknya lebih mirip “Terminator” kayaknya saking tegangnya. Bahkan sampai H-1 sebelum pernikahan kami.

Boro-boro bunga-bunga cinta, atau hal-hal romantis yang bikin pipi bersemu merah muda. Kisah ta’aruf kami jauh banget dari hal begitu! Hahahha… Sabarnya si suami bener-bener diuji  saat sebelum pernikahan.

And the stories begin….


With my lovely husband, Fahrudin.
With my lovely husband, Fahrudin.








By the way...

Ini aku ngopas tulisan aku sendiri. So... aku ada rencana hijrah dari akun lama back to blogspot ada banyak alasan lah. Intinya bismillah... kita mulai dari awal. Kita mulai dari bawah. Satu per satu.


Terimakasih untuk yagn udah ngikutin tulisan aku dari jaman Jejak Perjuanganku . Yang belum monggo kalau mau mampir itu blog aku dari jaman kinyis-kinyis belum kenal skincare hahaha.

Selasa, 27 Juni 2017

1ST POSTING… LETS SAY… BISMILLAHIRROHMANIRROHIIM

 Yeayyyy……

Setelah sekian lama, dan setelah sekian kali ngerepotin tim teknisi Rumah Web akhirnya beres juga (untuk sementara) blog ini. Hahahahhahaha….. Alhamdulillah. Walau akhirnya setelah istikhoroh panjang akhirnya hati ini kembali berlabuh ke blogspot again. Next time lah ya aku ceritain why-nya.

Sebenernya blog ini sudah direncanakan dari jauh-jauh hari. Dari saat pembentukkan persiapan panitia pernikahan.

Kenapa?

Sebelumnya (dari masa jomblo ke jomblo, sampai akhirnya bertemu dengan Sang Jodoh) saya selalu nulis disini. Disitu semua jejak perjalanan dari serius sampe konyol (banyakan konyolnya kayaknya) saya tulis semua. Juga kadang saya setor tulisan disini , untuk setor karya-karya fiksi ala-ala wita. Hehehe..

 

Tapi saat ta’aruf saya mengalami banyak sekali pengalaman serta perasaan yang baru pertama kali saya alami. Dan tujuan blog ini untuk menjadi “jejak” perjalanan saya berikutnya,sekaligus catatan untuk anak-anak saya kelak. Bahwa beginilah bundanya. Semoga aja bangga bukannya malah geleng-geleng malu, haha…

Seperti kata Imam Al Ghazali,

 

Bila kau bukan anak raja, juga bukan anak ulama besar, maka menulislah.(Imam Al Ghazali)

 

Atau seperti kata salah satu sahabat Rasulullah, 

 

Semua penulis akan meninggal, hanya karyanyalah yang akan abadi sepanjang masa. Maka tulislah apa yang akan membahagiakan dirimu di akhirat nanti. (Ali bin Abi Thalib)

 

Sekarang Saya dan suami, alhamdulillah, sudah di karuniai 1 anak, Haura Khansa Dzakira, baru 2 bulan usianya. Saya fikir perjalanan yang telah dialami kalau hanya diingat tidak ada yang bisa menjamin saya akan terus ingat. Sama seperti tujuan saya di blog sebelumnya, blog ini bertujuan untuk menjadi pengingat saya pribadi. Tujuan dan landasan yang membuat saya memutuskan untuk menikah. Menerima dia, suami, sebagai pendamping yang insyaAllah akan terus bersama hingga ke surgaNya. Menjadi ibu yang baik untuk Haura dan insyaAllah anak-anak kami nanti.

Isinya mah tetep, catatan kocak, kalau dulu masih jomblo istimewa, sekarang udah jadi istri super (karna udah plus jadi ibu). Semoga bunda bisa cerita banyak hal yah Haura, biar kamu bisa baca jatuh bangun-bangunnya (karna mau banyakkan bangunnya dari pada jatuhnya, sakit!) bunda sama ayah besarin kamu.

Mari kita mulai Postingan pertama ini dengan… Bismillahirrohmanirrohiim…

 

Bundanya Haura,

Roswita Puji Lestari

Pemilik blog roswitapl.com




Back to Top