RoswitaPL.com: Jalan - Jalan di Alun-Alun Yogyakarta

Minggu, 27 Desember 2020

Jalan - Jalan di Alun-Alun Yogyakarta

Assalamu'alaikum Wr. Wb. 

Hola moms... Hola amigos...

Apakabar nih? Semoga sehat selalu ya semua..^^ Lagi rapih-rapih folder foto di laptop,  nemu foto-foto trip the fahrudins. Jadi sedih kalau inget tahun ini gabisa ngetrip dulu, dikarenakan masih pandemi,  (semoga pandemi segera berakhir ya..😔). Jadilah nostalgia buka-buka folder trip lama. Kalau ngomongin tentang ngetrip, kita berdua ini memang pasangan yang doyan ngebolang. Jadi setelah menikah baru ketauan kalo ternyata kita berdua hobby jalan-jalan. Makanya pas honeymoon, h+1 after akad  kita pilih mgebolang jauh dari rumah, ke Bali dan Labuan Bajo (next aku akan cerita, InsyaAllah). Cita-cita kita berdua bisa keliling Indonesia dan Luar Negri dari hasil kerja keras bareng(yang ini masih belum kesampainan. Aamiinin dong moms biar bisa ngelancong ke luar negeri, hehe.. #aamiinpalingserius ). Asik ternyata ya ngerencanain trip sama pasangan 😍. 


<span>Photo by <a href="https://unsplash.com/@anniespratt?utm_source=unsplash&amp;utm_medium=referral&amp;utm_content=creditCopyText">Annie Spratt</a> on <a href="https://unsplash.com/s/photos/trip?utm_source=unsplash&amp;utm_medium=referral&amp;utm_content=creditCopyText">Unsplash</a></span>
Photo by Annie Spratt on Unsplash

Kayak yang mau aku tulis kali ini, trip kami di tahun 2019. Jadi, kita berdua penganut jalan-jalan tipis, liburan deket-deket rumah aja ga jauh,  ga sering-sering gitulah Liburan jauhnya, biar sekalinya liburan jauh bisa lebih puas. Adapun jalan-jalan tipis ala the fahrudins di masa pandemi ini adalah keliling Bogor di dalem mobil aja, ga turun, beli makanan di drive thru, otewe cari pemandangan yang ijo2, seringnya ke daerah sentul, terus makan deh di dalem mobil sambil ngobrol. Untuk sementara kita masih selalu usahain sholat dzhuhur di rumah,karena kan keadaan masih belum kondusif banget ya. Jadi berangkat pagi sebelum dzuhur udah di rumah. Udah, gitu aja bahagia.😍 

Dan karena pandemi ini juga, kita baru sadar, kalau aku,suami,dan haura itu anaknya rumahan banget.  Kita sangka kita tipikal ga betah diem di rumah, ternyata nggak. Kebukti pas kemaren, kami harus isolasi mandiri di rumah. Anteng banget ternyata, hahaha...😂 Suami beres WFH langsung maen PS bareng anak, terus denger kajian online/webinar. Haura main masak-masakan, main game PS, ngobrol sama ayah-bundanya. Bunda beres WFH sibuuuukkkkkkkk, beberes, yang biasanya jarang nyapu sama ngepel rumah sekarang hampir tiap hari di sapu dan di pel. Belum masak sarapan dan makan malem (karena alhamdulillah makan siang minta tolong ke tetangga untuk dimasakin , karena mamahku maunya makan sop tiap hari). Beres bersih-bersih  aku langsung bercokol depan laptop kalau ga ngeblog, ya podcast, atau nyicil laporan kantor, atau ikut kelas online.

Back to the topic, karena gabisa ngertrip jauh tahun ini. Jadilah nostalgia liat-liat foto trip pas ke Yogyakarta. Dan memang bener Yogyakarta itu sesuatu banget ya? Pas kesana tuh betaahhh banget, gak pengen pulang bawaannya. Suka suasanannya. Aku akan cerita beberapa pengalaman kami selama di Yogyakarta, yang jelas ga akan mungkin di ceritain di satu postingan blog, bisa panjang banget nanti 😂. Salah satunya saat kami main ke Alun-Alun Yogyakarta.



Dari hotel kami ke alun-alun Yogyakarta cuma makan waktu sekitar 30 menitan. Kunjungan pertama kami siang hari ke Alun-alun sambil cari maksi, karena haura udah rewel laper minta makan. Di sekeliling Alun-Alun sebenernya ada banyak rumah makan disini disebutnya "pendopo". Pilihan kami jatuh pada "Pendopo Sop" karena suami pengen makan yang kuah-kuah. Tempatnya bersih, nyaman, jadilah kami pilih makan disitu. 

Maksi di Pendopo Sop
Maksi di Pendopo Sop


Haura Maksi Sambil Nonton Kartun
Haura Maksi Sambil Nonton Kartun

Haura dipesenin sop ceker, karena dia emang waktu lagi doyan makan nasi sama kuah sop, cekernya? Ya Ayah Bundanyalah! 😂 Ayahnya pesen sop Iga. Bundanya tertarik makan Iga Bakar. Sebenernya awalnya ga ekspektasi terlalu tinggi. Tapi pas pesenan satu persatu datang. Ternyata enak-enak semua lohhhhhh!!! 😍 Bumbunya ga pelit ,rempahnya kerasa, iga bakarnya manis pedes. Enak semua, semua puas makannya. Bahkan Haura sama ayahnya sampe nambah nasi malah 😂.

Sop Cekernya
Sop Cekernya

Sop Cekernya
Iga Bakarnya Endeus Pisan.

Selesai makan, suami ngajak nyebrang untuk jalan-jalan ke Keraton Yogyakarta. Siang itu alun-alun ga terlalu rame, ada pelajar yang lagi latihan paskibra. Ada yang lagi latihan sepak bola (dan Haura mau ikutan gabung maen dong! MasyaAllah banget emang ini anak.). 

Keraton Yogyakarta
Keraton Yogyakarta

Haura lari-lari keliling lapangan alun-alun , puas banget doi! 😂 Bundanya yang kelimpungan ngejarnya, mana panas kan, kucel dah kita berdua. Suami? Bales kerjaan via WA, seeboookkkkkk. Ada yang kalo lagi family trip suaminya masih suka sibuk ngurus kerjaan ga moms? Kalo ada kita tossss...

Haura dan Bunda foto di depan Beringin Kembar, salah satu iconic Alun-Alun nih.
Haura dan Bunda foto di depan Beringin Kembar,
salah satu iconic Alun-Alun nih.


Foto ber-3 di depan Keraton.
Foto ber-3 di depan Keraton.

Sore suami sempet shalat ashar di masjid deket Keraton, Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta. Nih salah satu kebiasaan kita berdua kalo lagi trip ato jalan-jalan tipis. Kemanapun kita pergi, kita memang pasti selalu nyempetin untuk mampir ke masjid yang ada di daerah tersebut. Kalau buat aku pribadi bukan hanya untuk menikmati keindahan masjid dari berbagai daerah, tapi ada perasaan seneng aja ketika bisa sholat di masjid manapun itu. Kayak ada perasaan syukur gitu, sama Allah dikasih kesempatan mengunjungi tempat itu.


Area Dalam Masjid Gedhe Kauman
Area Dalam Masjid Gedhe Kauman

Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta
Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta


Area Masuk Masjid Gedhe Kauman
Area Masuk Masjid Gedhe Kauman

Selepas shalat ashar, kita pun balik ke hotel untuk istirahat dan bersih-bersih. Karena memang malemnya kita rencananya mau balik lagi ke alun-alun. Suami mau ngerasain vibes malam alun-alun ceunah. Balik ke hotel haura pun tepar dengan sukses, bobo pules sampe malem. Yaiyalah, abis maen lari-lari keliling alun-alun, pasti cape ini anak. Agak maleman kita pun pergi ke alun-alun lagi. Disangka bakal sesepi siang, ternyata malah rame! Sampe nyaris ga dapet parkiran mobil. 

Malem teryata alun-alun lebih rame dari siang tadi, ada beberapa aktifitas di lapangannya, kayaknya sih mahasiswa. Kuliner-kulinernya juga rata-rata penuh sama remaja, dan beberapa keluarga. Pilihan kami jatuh pada tempat makan angkringan, yang malam itu ramai banget antriannya. Pendopo Lawas. Setelah merhatiin jalur antrian,aku pun coba antri. Suami cari tempat duduk bareng haura. Kita dapet meja di Pendoponya, karena malem juga kan kalo di outdoornya takut haura masuk angin. 

Pendopo Lawas
Pendopo Lawas

Tempatnya sendiri luas banget, banyak banget mejanya. Ada live music juga (entah beneran disediain atau memang itu pentas remaja sekitar situ, pokoknya enak aja kedengerannya). Terus banyak remaja yang lagi nongkrong sama temen-temennya atau dengan keluarganya. Menunya juga banyak banget macemnya, sampe pusing milihnya. Dibacem, dibalado, digoreng, dibakar semua ada. Untuk menu, kali ini suami serahin ke aku, katanya "Yang penting Haura bisa makan ya pilihnya.". Agak bingung milih menu buat anak disini, saking banyaknya menu angkringanya. Aku sendiri excited banget makan disini karena memang dari dulu, gara-gara sering baca novel dan komiknya mba Dedew (Catatan Anak Kos Dodol), emang ngiler banget pengen coba menu angkringan langsung di Yogyakarta. 


Banyak Aktifitas Muda-mudi disini
Banyak Aktifitas Remaja disini

Luas Banget Area makannya.
Luas Banget Area makannya.

Ada cerita yang menurutku cukup lucu kalau diingat. Jadi, sebelum pesan aku liat dulu alur orang lain pesan seperti apa. Ohhh, mereka antri dan pilih item di angkringan yang mereka lewatin. Aku pun pilih beberapa menu yang unik dan pengen aku coba, sambil celingak celinguk merhatiin orang lain pada mesen apa. Nah, sampe kasir aku bayar sambil mesen minum dong. Tiba-tiba masnya ngomong "gabisa mba, kalau minum harusnya mesen di depan sana." Aku nengok kebelakang antrian, panjang mengular. "Mas, saya gatau, ga boleh disini aja mesennya?", coba ngerayu masnya, karena gila aja kalau harus ngulang antrian. Dijawab dengan gelengan masnya. Akhirnya aku putusin buat bayar pesenanku dalam hati udah mikir "wah kering nih makan banyak ga ada minum".  

Tiba-tiba orang yang antri d belakangku nyolek, "Mba mau pesen minum apa? bareng aku aja, temen aku masih ada satu yang antri di belakang. Nanti sekalian pesennya". Ya Allah, baek banget mba-mba mahasiswa d belakangku 😭. Terharu dong! Akhirnya aku nitip es teh manis 2, dan 2 es coklat tape (entah kenapa ini menarik, keknya aku cuma nemu ini di Yogyakarta deh). Makanan udah, minuman nanti dianterin (ini mbanya yang nawarin buat anter ya, baik banget emang, semoga nih mereka lulus nanti cum laude ya!). Dan....seperti dugaanku setelah semua makanan dan minuman datang haura gamau makan, hahaha, dia cuma asik makan kerupuk sambil minum es coklat tapenya. Biarlah, haura nanti pesan makan dari hotel aja.

Makan Malam di Pendopo Lawas.

Es Coklat Tape, enak dan unik.
Es Coklat Tape, enak dan unik.

Rasa makanan yang aku pilih enak-enak, aku pilih beberapa sate-satean telur, usus, jantung, ceker, ayam, nasi tentunya, ada kue tradisional jga, dll. Ada yang bacem, balado, dan bakar (kan kalau goreng di bogor juga banyak). Untuk suasananya sendiri klo buat nongkrong berdua suami OK banget. Asiklah buat ngobrol. Tapi kalau bawa anak yang lagi gabisa diem2nya, kayak haura, agak rempong 😂. Karena kan open space, meleng sedikit haura kabur. Untuk minumnya, Es Coklat Tapenya sih yang enak kalau buat aku, manis coklat sama manis tapenya nyampur loh, aku sangka bakalan ga enak, gataunya suegerrrr. Kalian harus coba ya kalau mampir kesini. Tapi kalau sekarang karena kadar gula lagi tinggi, keknya ini masuk daftar minuman yang lagi gaboleh diminum sama aku. Gula tape + gula coklat + gula yang ditambang masnya waww... ngeri bayangin hasil tes gulanya.😖

Gak jauh dari tempat kami duduk, ada meja yang narik perhatian aku, ada meja yang dikosingin. Di atasnya ada kertas, tapi aku lupa kalimatnya apa (udah lama banget, foto juga ga jelas ). Intinya mejanya sudah dipesan kalau ga salah. Meja itu dikosongin, cuma 1 meja itu yang dikosongin. Mungkin moms ada yang orang asli Yogyakarta tau itu tulisannya apa dan kenapa dikosongin? Komen di kolom komentar ya 😉

Yap, sekian petualangan the fahrudins di Alun-Alun Yogyakarta, cerita lainnya nyusul ya. Karena masih banyak tempat lainnya yang kami datangi. Have a nice weekend moms...😍

11 komentar :

  1. Wah, saya juga suka nostalgia jaman-jaman masih bisa travelling dengan bebas ya. Karena pandemi belum bisa travelling jadi ya sudah dinikmati saja sisa-sisa kenangan lalu ya mbak, hehe.

    BalasHapus
  2. Aku tiga tahun kuliah di Jogja, jadi kangen. Bersyukurlah bisa traveling bareng keluarga, walau sibuk. Saya aja susah klo ngajak suami jalan-jalan, hehe

    BalasHapus
  3. kayaknya tempat makannya ini yang biasa buat nongkrong anak muda ya, yang suka ada penyanyinya gitu, hehe. Ah jadi pengen ke jogja

    BalasHapus
  4. seruuu mbak, saya juga termasuk yg suka iseng mampir ke alun-alun kalo liburan di suatu kota. suka nemu makanan enak/khas daerah setempat.

    BalasHapus
  5. Aamiin... Soon to be traveler around the world ya mba.. Abis pandemi..
    Aku pun samaa, baru abis nikah jd suka jalan2 bareng suami sm anak2. Btw mba.. Dirimu di Bogor mana?

    BalasHapus
  6. Setuju sama pernyataan ternyata setelah pandemi baru sadar kalau kita itu aman2 aja di rumah. Gak seperti yang kebayang pas awal2 pandemi, serasa dunia akan runtuh kalau tidak keluar rumah😄 ternyata cuma butuh penyesuaian aja. Tapi apapun itu, semoga pandemi ini segera berlalu, Nice sharing mba.

    BalasHapus
  7. Duh baca ini jadi kangen Jogja dan itu kaya es coklat tape enak, iga bakarnya juga menggoda bangettt

    BalasHapus
  8. Eh, yg nyangkut di pikiran saya kok, sikap si mbak yg nyolek itu, ya? Wahh, hebat betul, cerdas menurut saya. Saya aminkan doa buat dia. Semoga makin banyak saja yg cerdas kayak mbak itu, ya...

    BalasHapus
  9. Duh, kangen Yogya banget deh..padahal dari sini dekat saja, tinggal melipir tapi kayaknya sudah berapa tahun nggak main ke sana...

    BalasHapus
  10. Wah, keren banget tulisannya Kak!
    Saya juga punya kenangan di Yogya, pernah jalan kaki dari Sorowajan ke Mallioboro, tak terasa capek, malah kagum sama kultur di sana, tulisan masih pakai hanacaraka ya.


    Kunjungi blog saya juga dong...

    https://www.mediapamungkas.com/2021/01/buku-panduan-penulis.html

    BalasHapus

Yuk Diskusi Disini...^^

Back to Top