RoswitaPL.com: Refleksi 2021 : Menuju 2022 yang Glow Up!

Senin, 27 Desember 2021

Refleksi 2021 : Menuju 2022 yang Glow Up!

Assalamu'alaikum Wr. Wb. 

Hola moms... Hola amigos...Belakangan ini jarang posting karena ternyata dunia kerja di akhir tahun itu tidak baik-baik saja. Hahaha... Dimulai dari perbaikan Audit Internal Kimia yang gak kelar-kelar. Persiapan Akreditasi yang muasih buanyaaakkk (Bismillah 2022 Maret kelas plissss...). Sampe kemaren serumah sakit gantian. Dari Haura... terus Suami... Mamah...terakhir aku. Dan aku kena alergi dingin tiba-tiba pake BANGET! Padahal dari zaman kecil sampe muda ga ada alergi apa-apaan ujug-ujug alergi dingin. Gejalanya? Batuk-batuk tiap badan kerasa dingin, hiks... Sedih, mulai dari oktober sampe sekarang bolak balik puskesmas berobat. Kadang mendingan , kadang parah. Jadilah kegiatan ngeblog yang harusnya konsisten minimal seminggu 1 posting terbengkalai. Maafkan ya blogku... 😔

Sebenernya belakangan ini banyak yang pengen diceritain dari perkembangan Haura. Kerjaan. Impian. Ampe review skincare. Kayaknya kalau mau diceritain bakal gak jelas deh, musti di baha satu persatu. Nah kali ini aku mau refleksi tentang perjalanan dan impian aku di 2021. Mulai dari impian sendiri sampai impian keluarga.

Photo by Olya Kobruseva from Pexels
Photo by Olya Kobruseva from Pexels


wishlist kami di tahun 2021



Iya, "Kami". Aku dan suami memang selalu membahas mengenai wishlist dan evaluasi dari target kami secara berkala. Apalagi kalau akhir tahun, kami punya whiteboard untuk menuliskan "Wishlist The Fahrudin" selama satu tahun ke depan. Biasanya kita bagi wishlist menjadi 3 kategori. 

  1. Wishlist Suami
  2. Wishlist Istri
  3. Wishlist Bersama

Kenapa dipisah menjadi 3? Karena kita beda passion dan targeting dalam mencapai suatu impian masing-masing. Dan beda juga mengenai barang impian. Misal ketika salah satu wishlist aku punya laptop, itu karena memang untuk menunjang kerjaan dan passion aku di blogosphere. Sedangkan suami sudah punya laptop. Jadi bisa jadi kebutuhan kami berbeda. Tapi kami punya target yang sama, yaitu perkembangan anak dan dalam menjalani bidak rumah tangga.

Kenapa sih harus bikin wishlist???

Sebenernya ini ajaran suamiku dari awal nikah sih. Jadi aku tipikal orang yang "anget-anget tai ayam", jelek banget yang perumpamaannya? 😂 Semangat di awal, lama-lama melempem, kempes di belakang. Sedangkan suami berbeda 180 derajat dari aku. Dia itu terarah, sistematis, dan targeting banget. Dari awal kita nikah sampai sekarang. Dia hampir selalu bisa menuhin wishlist tahunan dia. Aku?? Ya berkat support beliau bisa menyelesaikan 90% dari wishlist aku. Dia tipikal motivator, aku tipikal butuh motivasi. Ya cocok lah yahh... 😆  Untuk wishlist tahun ini merupakan wishlist kami dari tahun 2020 yang belum sempat terealisasi karena pandemi. Jadi beberapa wishlist kita adalah target 2020 yang belum sempat di realisasikan ditambah beberapa target untuk 2021 .

1. Wishlist Istri

- Daftar S2

- Posting Blog mininal 4x/bulan

- Upgrade ilmu : 

        - Pengelolaan uang rumah tangga 

        - Ilmu public speaking

        - Nulis dan blogging

        - Parenting

        - Tahsin


2. Wishlist Suami

- HP baru

- Lanjut S2

- Upgrade Ilmu  

- Punya Ruang Kerja di rumah

 

3. Wishlist Bersama

 - Haura sekolah 

- Buka tabungan haji

- Staycation panjang 5 hari

- Beli AC


realisasi dan evaluasi



Kita bahas dari Wishlist Suami dan Wishlist Bersama. Alhamdulillah , untuk wishlist suami semua terpenuhi. Di tahun 2020 suami bisa lanjut S2 di jurusan yang dia mau, Manajemen, dan IPKnya sejauh ini bagus banget 😍 (MasyaAllah bangga aku teh sama suami pinter banget.). Hape dia yang sebelumnya mau buka aplikasi aja harus nunggu semenit, mencet satu hurus nunggu beberapa detik baru keketik. Pokoknya uji kesabaran deh pake hp lama beliau. Sekarang udah bisa ganti lah, meski bukan "buah di gigit" mereknya. Tapi kata suami yang penting bisa foto, nyimpen foto, sama WAan. Kayaknya cowok mah gitu ya, liat fungsi buka merek. Beda banget sama istrinya hahaha. Dan suamipun berhasil ngerombak pojok kamar jadi "sudut kerja" doi. Walau kadang suka pindah-pidah , katanya "cari suasana baru".

Untuk wishlist bersama hampir semua wishlist terlaksana, terutama pendidikan Haura. Sebenernya harusnya haura mulai sekolah Kelompok Bermain tahun kemarin, namun setelah musyawarah panjang dengan suami. Melihat pandemi yang tak kunjung usai dan masih tingginya angka positif. Akhirnya kami putuskan untuk pending sekolah haura 1 tahun, jadi dia langsung masuk kelompok A. Alhamdulillah diizinkan oleh sekolah. Akhirnya terealisasi di Tahun ini, alhamdulillah haura bisa mengikuti ritme sekolah online dengan baik di tahun ini.

Staycation pun awalnya ingin kami pending di tahun ini.  Qadarullah, dapat pelatihan tempat kerja dari kantor yang mengizinkan bawa keluarga di pertengahan tahun 2021. Jadilah bareng anak dan suami staycation 3 hari 2 malem. Bundanya pelatihan dan ujian, puyeng.. Anak sama ayahnya liburan sambil WFH haha. Gantian di bulan November ayahnya ada pelatihan boleh bawa keluarga. Ayahnya seharian pelatihan, haura sama bunda kulineran sambil nikmatin staycation. Ya sebaik-baiknya rencana manusia memang lebih baik rencana Allah 😊

 

Photo by Homegrounds.co from Pexels
Photo by Homegrounds.co from Pexels

Ada yang pernah samaan kayak gini ga? Ngerencanain sesuatu tapi gagal, tapi justru dapat rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Sharing ya di kolom komentar..😆 Tinggal 1 lagi yang belum terealisasi, buka buku tabungan haji. Bismillah.. semoga bisa terealisasi di tahun 2022 Aamiin Allahumma Aamiin...

Adapun tentang Wishlist Istri , ada beberapa hampir semua poin tercapai alhamdulillah. Hanya S2 yang masih dipending karena gantian sama suami. InsyaAllah aku nyusul suami S2 di tahun 2022. Doain ya. Sebenernya masih nabung tapi mamah udah bawel ngingetin terus, 

"Banyakin sholat dan doa. Allah Maha Kaya, kamu harus berdoa minta rezeki sama Allah. Namanya orangtua mah pasti doain anaknya, tinggal anaknya aja yang berdoa dan usaha." 

(Mamah, Desember 2021)

 

Setelah pending lanjut S2 2 tahun karena biaya ga kumpul-kumpul. Walau sampe sekarang baru kekumpul buat formulir, bismillah pake kerja keras sama doa ibu dan ridho suami semoga bisa kekumpul pas daftar. Doain ya guys... 😆

 

ridho suami dan doa mamah

 

Sedikit cerita tentang impian dan ridho suami dan doa mamah. Jadi salah satu keinginan aku lanjut kuliah adalah untuk memperkaya diri dengan ilmu tentang pangan, fokus aku ada di pangan halal. Cita-cita jadi auditor halal dan ngajar masih ada di dalam setiap doa. Sering liat atasan lagi audit banyak hal yang menarik menurut aku. Untuk menunjang hal tersebut tentu aku pun perlu memperbaiki public speaking aku yang menurut aku masih banyak kurangnya. Hingga akhirnya di 2020 kemaren aku ikut pelatihan Public Speaking for Moms dari The Jannah Institut. Setelah itu aku coba terapin ketika memimpin meeting di kantor dan beberapa kali jadi MC di beberapa acara online, tapi deg-degan dan belum PD tuh masih kerasa. Masih perlu banyak belajar. Jam terbang kalau kata suami.

Puncaknya pas awal desember kemarin di WA oleh salah satu guru SMAKBO. Diminta untuk jadi pemateri mengenai persiapan prakerin di Laboratorium Pangan selama 2 hari dan 2 jam. JENG...JENG...! Paniklah aku.... Takut salah ngomong...takut gabisa jawab pertanyaan siswa...takut malu-maluin kantor. Pokoknya seperti biasa semua bisikan negatif udah terbang-terbang di kepala. Karena selama ini cuma berani mimpin meeting di kantor, yang notabenenya aku kenal orang-orangnya. Atau jadi MC yang teksnya sedikit banyak sudah aku hapal. Tapi kalau jadi narasumber OOW....Ini baru pertama kali.

Akhirnya aku coba ceritain ketakutan aku sama suami dan mamah. Dan ternyata yang awalnya aku sangka mereka bakal nyuruh mundur mengingat aku suka gugupan. Ternyata mereka support. Kata suami:

"Tahu darimana kamu gabisa? Orang dicoba aja belum. Coba aja dulu, nanti baru kamu bisa tau kemampuan kamu..."

mamah :

"Kamu tau ga? Adik papah yang guru, dulu papah yang paksa supaya PD buat ngajar. Kamu juga kalau gak dicoba gimana bisa tau..."

Sebener kalau pengalaman ngajar dari kuliah udah sering ngajar privat buat nambah-nambah uang jajan. Tapi kan kalau ngajar privat itu face to face nya sama 1 orang. Kalau narasumber kan sama ratusan orang hiiiii takut. Tapi karena support full dari suami dan mamah akhirnya aku coba ambil. Begadang bikin PPT dan milih materi yang aku kuasain biar penyampaiannya enak. Alhamdulillah kelar. 

Kedodolan justru terjadi di hari pertama tiba-tiba panitia WA senin jam 8.30 pagi "Bu, ini link zoom untuk jam 9 nanti."

Hari Ke-1, Walau CHAOS alhamdulillah terlewati.
Hari Ke-1, Walau CHAOS alhamdulillah terlewati.

LAH!!! Bukannya besok ya??? Ternyata AKU SALAH BACA TANGGAL. PPT belum dikasih animation dan ada foto yang belum diinput. Ditambah laptop aku ngelag. Alhasil hari pertama  terlambat 1 jam! Huhu... show must go on! Walau PPT belum kelas aku tetep harus presentasi optimal. Alhamdulillah aman sampai sesi tanya jawab. Semua pertanyaan bisa aku jawab dengan baik. Aku bersyukur tapi GAK PUAS! Malemnya begadang untuk nyempurnain PPT untuk besoknya. Hari kedua aku datang 1,5 jam lebih pagi untuk mastiin laptop ga hang. Hari kedua alhamdulillah lancar. PPT Sempurnaaaa, presentasi lancar, pertanyaan bisa dijawab semua. 

 

Hari Ke-2, juga Alhamdulillah terlewati dengan lancar
Hari Ke-2, juga Alhamdulillah terlewati dengan lancar

Beresnya? Wuihhh lega kayak bisul pecah kayaknya rasanya (Soalnya aku ga pernah bisulan...jangan sampe...hehehe). Pengalaman luar biasa berharga di akhir tahun 2021. 

 

Harapan di 2022



Harapan di 2022 semoga di mudahkan rezekiku dan keluarga supaya bisa lanjut S2. Semoga nilai aku dan suami bagus terus aamiin. Semoga segala urusan yang belum terselesaikan bisa diselesaikan dengan baik. Dan selalu diberi kesehatan. Semoga dietku lancar hahaha... Biar bisa promil anak ke-2. Pokoknya semangat menuju 2022 ang Glow Up!  Aamiin Ya Allah Allahumma Aamiin...





1 komentar :

  1. kalau jadi narasumber serba panik haha lucu mbak sampai2 salah liat tanggal, laptop hang, ppt belum sempurna. Untungnya zoomnya berjalan dengan lancar di hari ke 2 ya.

    semoga tahun 2022 cita2 Mbak dan Suami tercapai ya... keren ya S2 keduanya..

    BalasHapus

Yuk Diskusi Disini...^^

Back to Top