RoswitaPL.com: Ta'aruf Part 4 : Diakah Jodohku?

Minggu, 21 Maret 2021

Ta'aruf Part 4 : Diakah Jodohku?


Akhirnya bisa juga nulis Part 4 ini setelah banyak godaan dan rintangan, alias banyaknya kerjaan kantor dan tugas lainnya. Aku ga ngeluh, justru bersyukur banget sama Allah masih dikasih waktu untuk optimalisasi diri 😁. Gak kerasa aku udah sampai part ke-4 dari cerita flashback perjalanan perjodohan islami aku dan suami atau lebih dikenal dengan istilah ta'aruf. Tentunya yang belum baca part sebelumnya bisa ditengok dulu supaya ga bingung ngikutin alur cerita pertemuan antara Si Aktivis dan Si Kutu Buku.

 

is he the one?
Photo by Markus Spiske from Pexels

 

Part 1: CV di ACC Mamah!

Part 2 : Pertemuan Pertama

Part 3 : Fit And Proper Test

 

Di part ini aku akan bahas bagaimana proses antara aku anak yang paling ga betah di rumah, selalu sibuk dengan segala macem aktivitas baik kampus maupun kegiatan organisasi non profit lainnya bisa berjodoh dengan anak rumahan yang kutu buku. Kalau kalian mau tau satu hal yang menarik bagi aku terhadap suamiku adalah dia PINTER BANGET asli! Bukan cuma karena foto almamater Universitas Indonesia (UI) yang dia sematkan di profil CV, tapi justru karena perjuangan dia untuk bisa masuk dan kuliah di UI (Ini dia ceritain setelah nikah). 

Suamiku bukan berasal dari keluarga berada, namun alhamdulillah setelah lulus dari SMA diterima di UI di jurusan Antropologi Sosial. Dan setelah diterima di UI dia mendapatkan beasiswa dari KSE (Karya Salemba Empat) dan PPA/BBM, yang menurut aku setelah aku nikah dengan beliau dandikenalin dengan teman-temannya ini isinya orang-orang hebat semua, keren deh pembentukan karakter anak-anak beasiswa. Jadi setelah lepas dari semester 2, beliau sudah bisa membiayai kuliahnya sendiri, keren sih buat aku.

Aku juga baca di CVnya kalau beliau kerja di Harian Kompas sebagai tenaga Penelitian dan Pengembangan (Litbang) di semester 2 untuk support biaya kuliah sehari-hari. Jadi kadang baru malem banget sampe rumah, kalau kebagian jadwal kerja (Ini juga aku tau pasca menikah). Jadi saat baca CVnya frame aku tentang beliau adalah, seorang pembelajar yang pekerja keras. Dan bertanggung jawab, dan saat pertemuan pertama pun aku tanya jika harus bantu biaya kuliah aku keberatan atau nggak pun beliau semangat. Dan memang setelah menikah beliau adalah support system terdepan untuk semua prestasi dan pencapaian yang aku raih pasca menikah.

 

Namun sebelum itu semua perjalanannya penuh onak dan duri, tidak mulus. 

Onak dan duri
Photo by Atypeek Dgn from Pexels

Seperti yang pernah aku ceritain di part-part sebelumnya, kalau kisah perjodohan aku sama suami tidaklah indah. Kalau di film-film sinetron islami saat tatapan pertama muncul benih-benih cinta antara ikhwan dan akhwat yang ditandai senyum malu-malu. Maka adegan itu tidak pernah ada di proses ta'aruf kami. Entah aku yang orangnya terlalu serius atau gimana. Tapi memang dari awal pertemuan sampe menjelang akad, ga ada debaran berlebih, bunga-bunga bertaburan, lagu cinta yang melantun, senyum-senyum sendiri memikirkan suami. GA ADA. Yang ada tiap mamah atau panitia akhwat nanya,


"Wit, gimana? Udah cinta?" atau "Teh gimana? Udah ada perasaan."


Aku cuma jawab "Belommmmm". Panitia nyaranin aku konsul ke akhwat2 lain yang sebelumnya juga menjalani proses ta'aruf dengan kondisi sama, yaitu ga kenal sama sekali dan ga ada ketertarikan (biasa aja). Aku coba konsultasi sama Teh L*a, aku juga dlu panitia beliau dan beliau mengalami awal yang sama dengan aku. Beliau nanggepin cerita aku sambil ketawa, "Santai aja wit, memang kalau ta'aruf ujiannya macem-macem. Kamu berdoa terus kan? Masih istikhoroh? Hasilnya gimana?". Aku coba juga curhat dengan guru ngajiku, beliau selalu menenangkanku dan mengatakan ini wajar.

Beda cerita sama mamah, mamah panik banget. Malah setelah lebaran, dimana menghitung mundur hari pernikahan mamah makin panik. Tiap hari nanya perasaan mulu ,"udah cinta belum?" "udah suka belum?". Aku seneng liat mamah panik, paling aku jawab "Belum mah, tenang aja. Kalau ga jodoh ga akan Allah jadiin. Wita percaya sama Yang Maha Membolak balikkan hati." Malah saking paniknya mamah pernah ngajakin jalan berdua, kita makan diluar terus mamah nanya serius. "Wit, kalau memang kamu belum yakin mamah gapapa kok kalau nikahannya batal. Nikah itu kan sekali seumur hidup.". Aku ketawa,aku coba yakinin mamah saat itu "Mah, kalau memang jodoh pasti jadi. Kalau memang ga jodoh mau dipaksain nikah juga ga akan ada akad. Tenang aja. Wita percaya Allah ga akan jodohin wita sama orang yang salah." Kayaknya sih saat itu cukup bikin mamah tenang jawabannya.

Memang sampe detik itu belum ada ketertarikan. Boro-boro berdebar2. A Fahru whatsapp aja langsung aku block, ke rumah langsung aku suruh pulang. Kalo rapat persiapan pernikahan aku gamau liat mukanya. Tapi beliau sabaaaaaarrrrr banget (Hehehe... ai lop yu sayang 😘). Setiap aku ngeblock, nyuruh pulang, ato marahin A Fahru, aku langsung cerita sih ke Teh Linda, biar sampein maaf. Ato ke Maya sebagai panitia pernikahanku. 

Lalu apa yang membuat aku mantap sampai tetap melangsungkan pernikahan dengan A Fahru?

Aku cuma yakin dengan doa dan istikhoroh yang telah aku jalani. Doaku dalam setiap tahajud dan istikhoroh untuk diminta dimudahkan jika dia memang jodoh, dan dijauhkan jika bukan jodoh. Dan seperti kalian baca di proses yang sejauh ini  aku dan A Fahru jalani proses kami mulussss kayak jalan tol. Keluarganya baik. Keluargaku OK. Rintangan berhasil dia lewati. Saat itu aku cuma tanamkan dalam hati.

 

Doaku, Ta'aruf

 

Itu aja udah. Doa yang selalu aku ulang-ulang panjatkan selama proses ta'aruf. Dan memang sepanjang sejarah aku jalanin beberapa kali proses ta'aruf, beliaulah yang termulus jalannya, yang lain baru sampe tahap awal udah bubar jalan. Hehe.. namanya juga jodoh kali ya. Jadi saat itu aku tenang-tenang aja, karena aku yakin cinta akan datang di waktu yang tepat. Dan kalau memang A Fahru bukan jodoh pasti ga akan terjadi akad. 

Sampai hari H. Pagi-pagi aku udah di makeup untuk akad. Fahru di dandanin di rumahnya. Jadi pagi itu aku ga ketemu, dan memang itu permintaan aku ke panitia. Aku gamau tatap muka sama A Fahru sampe akad beres dan "Sah". Pas akad aku di "umpetin" jauh dari zona akad. Temen-temen BEM Kampus nyamperin aku nanya. 

"Udah cinta belum?"

Aku nyengir "Belom hehe.." Muka mereka khawatir. Aku biasa-biasa aja, deg2an tapi kalem. 😂

Tiba-tiba panitia heboh "Sah! Sah! Ayo teh ke sana !" Anak-anak BEM heboh 😂. Aku? Langsung berdoa sama Allah....


Tiba-tiba flashback percakapan sama A Fahru beberapa hari sebelum pernikahan via Whatsapp.

Chat Wita dan Fahru
 

Aku hembuskan nafas, "Bismillah..."

Rasanya perjalanan dr tempat ku sembunyi ke kursi akad panjang banget. Pas akhirnya aku tatap wajah A Fahru, yang sudah resmi jadi suami. Alhamdulillah aku bisa bersikap normal, setidaknya aku tidak buang muka atau menolak menatap wajahnya. (Kan sebelum-sebelumnya gamau). Pas akhirnya aku cium tangan orang yang akan membimbingku dunia dan akhirat rasanya ingin nangis. Rasanya sudah bisa senyum ketika menatap wajah suamiku.


Selanjutnya aku akan cerita proses yang aku coba dalam menumbuhkan rasa cinta sebelum dan sesudah menikah. Mau tau? Komen dong 😉



16 komentar :

  1. Duh bagaikan nunggu kelanjutan film seru nih huhuuu... keren banget motong ceritanya bikin gantung penasaran haha

    BalasHapus
  2. Aaaa................ Aku senyum2 sendri baca chat di WA, so sweet uuuhhh..... kasian jomblo kwkwkw

    BalasHapus
  3. Wah, ceritanya bikin penasaran, nggak sabar nunggu kelanjutannya. Dibikin buku aja, Mbak, biar bisa jadi kenangan buat keluarga. Kalau lagi galau urusan rumah tangga, baca kisah-kisah begini, pasti akan jadi penyemangat.

    BalasHapus
  4. Wah mba betul-betul perjuangan kalian luar biasa, semoga selalu bahagia dunia akhirat ya. Manis banget ceritanya, dari yang bilang "belom cinta" tapi Allah nunjukkin hal luar biasa. Subhanallah

    BalasHapus
  5. Lucu banget sih pertanyaannya, sudah cinta belum? Hihihi semoga bahagia dan rukun selalu yaaa

    BalasHapus
  6. Seru banget kayak drama ya prosesnya, setuju tuh kalau dibikin buku untuk penyemangat dan inspirasi untuk yang belum menikah

    BalasHapus
  7. Saya pernah jadi perantara taaruf. Sudah sampai khitbah, dalam perjalanan mempersiapkan pernikahan keluarga perempuan tiba tiba mempermasalahkan sesuatu. Padahal si laki-laki dan perempuannya sudah mulai suka. Sudah tiga tahun berlalu. Keduanya masih single sampai sekarang

    BalasHapus
  8. jelas orang2 pada panik mbaa, demi kebahagiaan mba wita jugaa 😂. tapi alhamdulillah seiring berjalannya waktu jadi saling cinta yaa 🥰

    BalasHapus
  9. Keren ini..setiap kejadian dari awal bertemu suami hingga menikah ditulis secara detil dan indah...bisa menjadi kenangan manis untuk diceritakan kepada anak-anak

    BalasHapus
  10. Membayangkan ketegaran si aa yg sering dicuekin pas lagi taaruf. Untunglah dia sabar ya mbak semoga kesabarannya bertahan terus sampe seterusnya ya. Lanjut ah episode berikutnya. Seru euy

    BalasHapus
  11. Romantis bangeet ini ceritanya.. dari awalnya bener-bener bisa begitu ya mbak sampai sekarang Alhamudulillah.. Sabar banget suaminya mbak! Pastinya sudah jadi jodohnya, semua halang rintang pun terlewati 😊

    BalasHapus
  12. eeeeaaaaaaa..... bisaaaaa aja mba nih meramunya menjadi tulisan. aiiih cakeeeep ini. aku jadi flash back nih jaman masa perkenalan sampe nikah eeeaaaaa.....

    BalasHapus
  13. Masyaa Allah bikin haru mbak, do'akanka yang jomblo ini agar segera dipinang juga..aamiin,🙏😊

    BalasHapus
  14. kalau mbak ada taaruf part 4, saya ditempa jodoh ga jodoh dalam 4 tahun sebelum menikah :D. LDR pula. Cerita jodoh emang semacam-macam dan seunik itu. Selamat sudah ketemu jodohnya

    BalasHapus
  15. Tau ngga sih. Aku diem2 baca dr part 1 sampe sekarang. Hehe. Bacanya serasa ikut memerankan tokoh didalamnya. Hihi... Ditunggu kisah selanjutnya mba

    BalasHapus
  16. Salam mba Roswita.. seru baca ceritanyaa... , Aku selalu takjub sama kisah-kisah ta'aruf seperti ini. Makasih sharingnya yaah :)

    BalasHapus

Yuk Diskusi Disini...^^

Back to Top