RoswitaPL.com: Ta'aruf (Part 1) : CV di ACC Mamah!

Sabtu, 09 Januari 2021

Ta'aruf (Part 1) : CV di ACC Mamah!

Dari kemarin mau nulis ini (rasanya lagi mood bahas proses ta'aruf dulu). Taaruf  artinya adalah perkenalan. Perkenalan yang aku bahas adalah perkenalan yang dilakukan sebelum menikah, bukan pacaran karena ta'aruf sendiri punya rambu-rambu yang harus dipenuhi untuk menjaga keberkahan dalam proses menuju pernikahan. Jadi saat kita menyatakan siap untuk ta'aruf artinya kita siap untuk melakukan proses serius menuju pernikahan, ga boleh main-main ya 😒.


taaruf, proses taaruf,biro jodoh
Photo by Fabrizio Verrecchia on Unsplash

Kalau bahas jodoh , aku ibaratin kayak traffic light, dulu aku pernah bahas di blog aku disini. Kadang kita harus paham kode yang Allah kasih, kapan harus maju, mundur, atau diam karena belum saatnya. Kisah aku sama suami kurang lebih dari awal lampunya sudah Ijo (Ya memang jodoh!😂 InsyaAllah dunia akhirat. Aamiin) Oh iya moms,dari dulu aku suka kalimat di lagu film Ayat-Ayat Cinta yang potongan liriknya ini,

"Jika memang takdir cinta pasti bertemu, meski kau dan aku ada diujung dunia."

Karena memang aku sama suami ada di dunia yang beda. Kampus beda, daerah kerja beda, passion beda, ga ada korelasinya. Jadi pas awal memang aku sulit banget nerima keberadaan dia dalam hidup aku. Kalau panitia nikahan aku sama Aa Fahru pasti ikutan gereget deh pas kita proses hahaha. Karena memang aku yang nikah mereka yang khawatir. Apalagi mamah liat anaknya yang ajaib. Jujur moms, ini aja aku nulis sambil senyum-senyum geli inget masa-masa itu. 😆

 

Proses Ta'aruf

Sebelum menikah, perjalanan aku "memantaskan diri" untuk menikah itu dari pas kelas 1 SMA. Bayangkan 1 SMA! Bukan kebelet menikah besoknya ya, tapi include baca buku tentang nikah, ta'aruf, kajian pranikah. Intinya cari ilmu, "kayak apa sih rumah tangga tuh?". Apa happy-happy kayak film romantis. Atau penuh air mata kayak drama indos*ar? Emang sih temen-temen aku liatnya kayak aku "kebelet kawin" pas SMA.😆 Masih inget buku pertama yang aku baca karya O. Solihin judulnya "Loving You : Married Yuk!". Aku rekomendasiin buat yang mulai mengenal "cinta" baca ini deh. Or mungkin moms bisa kasih untuk anaknya yang remaja. Bahasanya enak, buku-buku beliau tentang "percintaan" pas untuk remaja. Seperti tertera di sampul bukunya "kado untuk remaja".


https://osolihin.wordpress.com/bukuku/loving-you-merit-yuk/
Source : https://osolihin.wordpress.com/bukuku/loving-you-merit-yuk/

 

Tapi aku aja sampe sekarang ngerasa masih belum cukup kok pelajarin tentang "dunia pernikahan" yang memang penuh ombak dan terkadang badai, gak selalu mulus. Ombak dan badai yang aku maksud disini ga selalu pertengkaran ya! Karena ada banyak aspek pernikahan yang "sub bab"-nya beranak pinak dan akan tahu setelah menikah. Misal keuangan, management pengeluaran rumah tangga, pendidikan (anak, suami, dan aku), dll. Jadi kalo mau belajar tentang pernikahan jangan ambil dari sinetron or film romantis ya, apalagi drama korea! Big No! 

Baca kisah-kisah tentang Rasulullah dan istrinya. Atau para sahabat dan istrinya. Lebih relate kalau menurutku. Banyak hikmah yang bisa dipelajari dan diambil. Juga sekarang banyak kelas-kelas tentang dunia pernikahan. Kayak ada Ust. Cahyadi Takariawan yang bahan tentang harmonisasi rumah tangga. Atau Ibunda Elly Risman yang bahas parenting. Atau aku kayak kelas online Dapur Pintar yang lagi aku ikutin sekarang ini, bahas tentang managment keuangan rumah tangga khusus bagian Dapur. Intinya banyak yang harus dipelajarin mom. Semangat!

OK aku lanjutin ya, kalau itu bahas salah satu perjuanganku "memantaskan diri". Kisah ta'arufku sama suami juga lumayan epik menurutku. Jadi sebagai mana para pencari jodoh lainnya, CV kan pasti di kasih liat orang tua kan? Nah, mamahku ini agak ajaib, setiap CV yang aku dapet pasti di tolak. Kalo pas SMA wajar (hahaha pernah ada yang mau lamar pas SMA 😅). Alasannya macem-macem "Udah kerja aja dlu.", "Gatau mamah ga sreg.", "Kamu yakin?". Giliran ada yang mamah jawab "Yaudah coba aja." Eh di tengah jalan gabisa lanjut (aku cerita kapan-kapan aja, ini seru bgt! Tenang bukan aib.). Sebenernya pas aku kasih CV suami ke mamah males-malesan gitu , karena mikirnya "Ahh, paling juga di tolak. Yang aku kenal aja di tolak. Apalagi ini ga kenal sama sekali."

 

Proses Taaruf


Eh, pas aku kasih CVnya mamah diem, mikir, bolak balik CVnya (padahal biasanya cuma liat halaman depan terus ga dilanjut bacanya 😂). Terus mamah senyum "Yaudah, bismillah... Lanjut aja...". 

Aku yang males-malesan ngasihnya langsung kaget ,"Hah? Apa mah? Ga salah denger nih?". 

"Iya lanjut aja."

"Tapi mah, wita ga kenal sama sekali loh.", memastikan nih takut aku salah denger kan?😅

"Lah, kata kamu tujuan taaruf saling kenal. Kan kalau ga cocok tinggal sampaikan ke guru ngaji kamu.".

THAT'S IT!!! Ajaib kan mamahku? 😂

(Flash back kenapa aku males-malesan ngasih CV ada ceritanya!) 😉

Jadi gini... Perkenalan aku sama suami dimulai saat kita berdua jadi panitia pernikahan salah satu temen pengajian kami. Dan kebetulan guru ngaji kami suami istri (jadi guru ngaji kami berdua sudah sekongkol 😜). Awal pertama ketemu (aku belum tau mau ta'arufan ya) pas rapat panitia nikahan temenku itu kami lagi nyari tempat rapat. Sambil keliling Yonif gunung batu nyari tempat, aku bawa motor , bonceng temenku Maya. Dan suami bawa motor sendiri. Nah, si A Fahru ini ngeliatin ke arah kita terus senyam senyum gajelas banget. Bener deh bikin ilfil ekspresi malu-malunya saat itu. Jadi kata suami, memang dia duluan yang dikasih CV aku (aku belum), jadi pas rapat pertama disuruh liat dulu "tertarik ga?" kalau iya baru CV dia dikasih ke aku (nanti aku bahas kenapa lebih baik laki-laki dlu yang dapet CV daripada perempuan, aduh banyak janji 😖). Makanya dia senyum-senyum malu-malu, aku yang emang pada dasarnya galak , ya gasukalah diliatin. Haha.

Terus aku bilang sama maya, "May, tu ikhwan (laki-laki) ngeliatin lo tuh!". Si Maya yang galaknya 3x lipet dari aku pun nyaut, "Ih nggaklah! Liatin elu tau wit.". Jadi kita berdua saling tuduh,malah ribut di motor. Karena ngerasa GASUKA diliatin. Hahaha. Pas sore buka email dari guru ngaji kaget isi emailnya gini,

 

"Assalamu'alaikum Wr. Wb

Wit, ini ada CV ikhwan yang mau ta'aruf sama kamu. Bismillah ya.."


Proses TaarufWuihhh rasanya??? Dag..dig...dug,,, Mantap!😆

Eh pas buka CVnya ternyata ikhwan yang barusan senyam senyum ngeliatin gajelas, wkwkwkwk. Jadi itulah kenapa aku males-malesan ngasih CV ke mamah. 😂

Jadi yang awalnya aku sangka bakalan mamah tolak ternyata DITERIMA! Sebenernya saat itu aku mikir bahwa mungkin ini satu lampu ijo yang Allah kasih ke aku lewat mamah. Tapi saat itu aku belum mau geer, karena kan proses masih panjang. Belum tentu bener akan jadi jodoh. Prinsipku saat itu, tau jodoh nggaknya setelah ijab kabul. Karena banyak juga cerita yang udah nyiapin pernikahan, eh batal menjelang hari H , pada dasar kalau bukan jodoh mah ga akan jadi. Jadi saat mamah bilang OK, aku langsung lanjutin shalat istikhoroh selama seminggu. 

<span>Photo by <a href="https://unsplash.com/@thedancingrain?utm_source=unsplash&amp;utm_medium=referral&amp;utm_content=creditCopyText">the dancing rain</a> on <a href="https://unsplash.com/s/photos/islam?utm_source=unsplash&amp;utm_medium=referral&amp;utm_content=creditCopyText">Unsplash</a></span>
Photo by the dancing rain on Unsplash

Selama seminggu itu ga ada perasaan apa-apa. Jadi  dengan mengucap bismillah aku balas email guru ngaji aku seminggu setelahnya.

 

"Wa'alaikumsalam Wr. Wb.

Teh, bismillah insyaAllah wita lanjut prosesnya teh.

Mohon bantuannya."


Lanjutannya, insyaAllah aku bakal cerita tentang pertemuan pertama Aku dan Suami. 😉

Semoga kita semua sehat selalu ya moms.

23 komentar :

  1. Masya Allah mba, ikut seneng baca cerita taarufnyaa. aku dulu sempet ngalamin juga tapi mungkin masih belum saatnya ♥️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kata orang "semua akan indah pada waktunya" beneran kok mba. Aku juga gagal taaruf berkali-kali hehehe...

      Hapus
  2. Pertanyaannya: pas lirik lirik pakai acara deg degan ga sih?
    Hmm...penasaran dengan kelanjutannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti aku tanya suami ya mba hehehe.... aku mah dongkol kan pas di lirik2... dia yang senyam senyum. hehehe

      Hapus
  3. Waw, jodoh gak akan kemana. Itu dari mamahnya aja udah dapet kode, hehe ... Eh, CV klo buat taaruf itu isinya apa aja, sih? Penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. CV taaruf kayak mau nglamar kerjaan aja mba. Mau ngelamar kerjaan kan HRD harus tau dia lulusan mana , akademiknya gimana, aktif organisasi atau nggak. Nah , kalau CV ta'aruf agar ikhwan dan akhwatnya bisa tau bibit,bobot,bebet dari calon jodohnya.

      Hapus
  4. Setuju nih mbak, kalau orang tua udah kasih lampu ijo mah insyaAllah selama prosesnya dilancarkan sama Allah.
    Btw saya bacanya jadi ikutan senyam senyum sendiri nih, duh kalah saya yah udah umur segini baru belajar tentang taaruf dan sebagainya, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang mba ga ada terlambat untuk belajar... kali bisa jadi inspirasi untuk nulis :)

      Hapus
  5. Masya Allah.. aku selalu kagum sama teman-teman yang ber ta'aruf. Menurutku luar biasa. Dan yamg lebih luar biasa memang feeling seorang ibu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya feeling ibu memang luar biasa... nanti aku ceritain gimana ibu aku luar biasa ngadepin aku yang "sadis" selama ta'aruf. InsyaAllah

      Hapus
  6. Bisa ditiru nih, yang mau proses ta'arufan. Ada proses di cerita ini. Barokallah mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. ta'aruf setiap orang beda-beda kang. harusnya bisa jadi kayak chicken soup gitu yang tapi versi "for jomblo soul" hehehe

      Hapus
  7. Ini proses taaruf yang kreatif, sebab kisah ditulis, dan menginspirasi.

    Terus semangat menulis ya Kak Ros!

    BalasHapus
  8. uwaaaaaa ... lagi asyik-asyik nyimak, kok tahu-tahu selesai aja, hehehe. tapi ini beneran ada lanjutannya kan, mbak? penisirin soalnya. kalau enggak selesai baca, takut enggak bisa tidur nanti malam, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada dong, itu part2 udah aku posting... part selanjutnya nyusul insyaAllah

      Hapus
  9. MasyaAllah ... Seneng aku lihat anak muda yang memikirkan jodoh dengan cara begini, perlu aku shere ke ponakan 2 ku nih, Mbak...
    Semoga langgeng dan bahagia selalu ya..

    BalasHapus
  10. Aah, aku yang baca ini senyum senyum sendiri Mbak. Dan luar biasanya lagi, naluri ibu memang sepatutnya perlu dipercaya ya.

    Aku yang lagi serius baca kaget dong udah selesai karena masih penasaran! Sejujurnya aku mau tau bagaimana sih proses taaruf yang sebenarnya, karena memang selama ini yang kutau baru "teori" dan tata cara tertulisnya aja hihi. Kunanti ceritamu Mbak😊

    BalasHapus
  11. Bacanya jadi ikut seneng sendiri aaaa, manis banget ya mba ceritanya. Emang bener, pernikahan kata mama ku banyak ombak dan badai, jadi harus belajar terus. Tapi kalau nunggu "siap" ya sebenernya ga akan siap-siap, yang penting siap bertanggung jawab~ semoga selalu bahagia ya mba, amin

    BalasHapus
  12. Menarik banget mbak cerita ketemu dengan suami ini.. dengar istilah CV dan tuker-tukeran CV jadi senyum-senyum sendiri, berkesan banget ya pastinya. Semoga selalu bahagia ya Mbak Ros 💕

    BalasHapus
  13. Aih, ceritanya bikin deg-degan hihi Alhamdulillah ya prosesnya lancar dari tak kenal jadi cinta..pernikahan memang proses adaptasi terus-menerus ya..

    BalasHapus
  14. wahhh, manteppp, dah mulai SMA belajar memantaskan diri, jd penasaran part berikutnya nih

    BalasHapus
  15. Ya Allah Mbk Wita, aku udah serius nyimak lah kok ternyaat bersambung, hik hiks hiks. Jadi penasaran kan aku.

    Btw Mbk, aku kok jadi ikutan senyum2 sendiri sih pas bacanya, hehehe.

    BalasHapus

Yuk Diskusi Disini...^^

Back to Top